Rabu, 17 Januari 2018

RIP Papi

Sebenernya tahun 2017 ini jadi tahun yang campur campur buat keluarga. Tahun yang harusnya bisa diakhiri dengan happy ternyata berubah 180 derajat pas denger kabar dari ade gw.

Sabtu 23 Desember sekitar jam 7.20 pagi tumben banget ade gw Fanny telepon, pas gw angkat ternyata ade gw nangis nangis sambil tanya apa gw bisa pulang ke Bekasi sekarang juga. Gw bingung ini ada apa, kenapa nangis. Gw coba tanya ada apa tapi ade gw bilang udah kamu pulang aja ci, gitu terus. Sampe gw tanya lagi baru dia jawab kalo papi ga sadarkan diri dan sekarang lagi di RS buat penanganan lebih lanjut.

Disitu gw kaya disamber petir, gw langsung nangis histeris, sampe Ayung yang baru balik beliin makanan kaget kenapa gw nangis. Gw langsung minta balik saat itu juga, gw kasih tau papi ga sadar, dan gw mau liat papi.

Kejadiannya cepet banget, pas gw baru jalan gw coba telepon ade gw lagi nanyain kabar papi, tapi mungkin Tuhan punya rencana lain buat papi, ade gw sambil nangis bilang papi udah ga ada. 

Badan tiba tiba lemes, gw nangis makin kenceng plus histeris di mobil, masih ga percaya dan ga bisa percaya kalo papi udah ga ada. Gw coba bilang ke ade gw, terus coba lagi, ga mungkin papi udah ga ada. Sepanjang jalan gw cuma bisa nangis, diem, nangis lagi, diem lagi. Cuma bisa berharap pas gw sampe sana papi ga kenapa kenapa.

Papi itu orang yang jarang ngeluh, dia ga pernah mau nyusahin anaknya, tiap sakit selalu ga mau ke dokter alasannya cuma sakit masuk angin aja atau ga enak badan. Sebenernya ga ada tanda tanda sakit jantung, cuma pas pagi papi katanya ngeluh ke mami kalo dadanya sakit dan minta dikerokin. Habis itu minum obat, ga lama dari itu papi muntah. Mami langsung buatin teh hanget, tapi ga berapa lama papi tiduran di ruang tamu dia jatuh, kayanya dia mau coba bangun karena nahan sakit tapi jadinya jatuh nyusruk gitu. Kepalanya sempet kena pinggiran meja tamu dan berdarah dikit.

Papi sempet dibawa ke RS dan dipacu jantung agak lama tapi ga ada tanda tanda detak jantungnya lagi. 

Selama di rumah duka dan proses 4 hari itu semua dilancarin banget sama yang diatas, banyak orang, kerabat, sodara, kolega yang sayang sama papi, mereka dateng semua bahkan temen temen papi dari SD. Cuma bisa bersyukur bahkan sampai akhir hayat papi semua dicukupkan, bahkan lebih.

Sampai sekarang masih inget kata kata papi, tiap mau balik ke Bandung papi selalu ingetin setir mobil pelan pelan aja, bahkan semua barang bawaan papi yang masukin ke mobil. 
Papi yang perhatian sama Ayung selalu inget bawain Ayung minuman dingin buat di jalan katanya. 
Papi yang terkesan cuek, diam, keras tapi kalo sama anak cucunya sayang banget.

Papi yang biasa urus cucunya, dari mandiin,  pakein baju, kasih makan, anter sekolah, rajin charge hp cece Jesslyn. Papi yang ga canggung belanja sayur, ikan, dll di pasar buat stok di kulkas 😊😊😊. Kita kangen banget sama papi.

Sekarang kita cuma bisa doain papi semoga papi tenang disana yah pi. Until we meet again yah pi

Kisses,hug and pray 
In memory of our beloved Father 
Freddy Lidjaya / Lie Tjoan Hok
16061961 - 23122017


6 komentar:

Pypy Blog mengatakan...

Semangat terusss ya Ren :D

Leony mengatakan...

Turut berduka cita, ya Ren. Orang yang baik pasti dilapangkan jalan-nya. Meninggalnya juga biasanya mudah, ga dikasih sakit aneh2.

Semoga walaupun deket Natal, gak bikin km sedih tiap menjelang Natal, tapi bikin km bahagia karena papa km ud dpt tempat terbaik.

dewi pingping mengatakan...

turut berduka cita Renie.
tetep semangat ya Ren en papi pasti uda bahagia diatas sana :')

Renie Lie mengatakan...

Iya Py. Thank you yah

Renie Lie mengatakan...

Makasih yah Ci
Iya udah ikhlas ci, papi juga pasti ga mau anak2nya sedih terus

Renie Lie mengatakan...

Amin. Thank u yah Wi