Senin, 21 April 2014

Goodbye Cincin

Liburan udah selesai, balik lagi ke rutinitas biasanya. Kalo sebagian orang pada liburan, jalan-jalan, gw sama cami cuma di kost aja. Yah ga di kost doang sih, kita sempet ke beberapa mall di Bandung. Minggu ini tuh rada apes buat kita berdua, kenapa??? Soalnya cincin tunangan cami ilang *nangis bombay*. 

Jadi ceritanya dia mau cuci baju, gara-gara takut cincinnya copot makanya dia lepas terus taro di samping cucian di deket tembok. Selesai cuci + jemur gw sama ayung *cami gw* langsung pergi ke Istana Plaza buat cari makan. Ternyata pas dijalan ayung udah tau cincinnya ga ada, tapi dia ga mau cerita sama gw takut gw panik. Makanya dia tunggu sampe pulang ke kost baru cari. Pas jalan pulang pake hujan gede palus angin pula, di tengah jalan malah pake acara banjir yang bikin si ayung tambah uring-uringan ga jelas dan itu bikin gw bete berat. Gw baru tau pas di kost soal cincinnya yang ilang *pantesan aje selama jalan pulang pake acara ngebut*, tapi ternyata pas sampe dan dicari itu cincin udah ga ada dan ayung langsung lemes.

Gw ga tega liat ayung kesel plus mau nangis gitu, dia udah ngubek-ngubek cariin itu cincin, udah tanya ke penjaga tapi ga ada yang tau. Gw ga marah asli ga marah, gw cuma bilang ke dia kalo emang cincin itu bukan jodoh dan bukan rejeki kita yah diiklasin aja, siapa tau besok-besok dapet rejeki yang lebih besar dari yang diatas kan yah. Walaupun nyesel banget soalnya cincin itu kan cincin tunangan kita, banyak memorinya T_T 


The lost ring..bye-bye cincin sampai jumpa yang baru T_T

Doain yah temen-temen biar rejekinya ayung sama gw banyak biar bisa beli cincin yang baru, syukur-syukur cincin berlian hahaha *wink* 


7 komentar:

Evita Wijaya mengatakan...

tempat cuciannya rame2 gitu yah ren? ikut sedih juga T_T.. soalnya cincin tunangan juga.. kalo cincin biasa mungkin gak terlalu gimana.. ya uda.. gpp.. cincin itu juga simbol. memory tetep ada didalam hati kalian.. jadi jangan patah semangat yahh.. :)

Regina Bellani mengatakan...

ren dulu suami aku juga pernah ngilangin cincin tunangan loh, udah gitu ilangnya lebih silly lagi gara2 lagi cuci tangan trus entah masuk ke saluran wastafel apa gmn gitu. kesel sih ya, tapi yaudah lah beli lagi akhirnya. setuju sama epi jangan patah semangat kan yang penting memorinya tetep ada dong :))))

mira kumala mengatakan...

Waduh sayang banget yaa ren...tp bnr sih bukan cincinnya tp memory yg ada dicincinnya itu, sabar yaa ren, semoga ada rejeki lebih n bisa gantiin itu cincin

Renie Lie mengatakan...

Thank u epi T_T
Tempat nyucinya sih ga rame pi, cuma lagi ada yang ngebangun lagi jadi byak tukang bangunan di tempat cucian itu. Gw sih ga mau berprasangka buruk sama orang tapi si ayung curiganya ke mereka, padahal kalo baju,dll ditaro disitu ga pernah ilang

Renie Lie mengatakan...

Iya mir,buka masalah cincinnya tapi lebih ke memorinya. Thank u yah mir mudah2an kita ada rejeki jd bisa beli lagi yang baru :)

Renie Lie mengatakan...

Hehehe..iya re rata2 pas lagi nyuci yah
Ayung juga kebiasaan sih soalnya kalo kena air sabun suka longar cincinnya jadi dia taro dulu

Iya tetep harus semangat biar banyak rejeki bisa beli lagi cincin yang baru, tp kayanya langsung beli cincin kawin aja hahaha.. sayang duitnya kalo beli cincin tunangan lagi

rochan mengatakan...

Ren, mudah2an cepet dpt rejeki buat langsung beli wedding ring. Sebenernya emang kenangan nya yg abadi, bukan brg nya..
Kl kena air sabun gampang longgar? Hmm, mending nanti waktu pesen wedding ring, sebaiknya diukur dl ukuran jari nya. Kalaupun mau dibesarin sedikit, maksimum cukup setengah ukuran aja. Jadi ga mudah longgar kl lg cuci tangan.